MEMBONGKAR KEDOK IHYA’UT TUROTS DAN JARINGANNYA

Syaikhuna Abu Abdillah Kholid bin Dhohawi Adh-Dhufairi 1)

بسم الله. الحمد لله والصلاة و السلام على رسول الله و على آله وصحبه ومن اتبع هداه, أما بعد:

Diantara pertanyaan yang diajukan oleh saudara-saudara kalian adalah satu hal yang penting yaitu permasalahan yayasan Ihya’ut Turots. Permasalahan ini meresahkan banyak Salafiyyin diberbagai negara. Jangan kalian menduga bahwa masalah ini hanya menimpa negara kalian saja, bahkan kejahatan Ihya’ut Turots sebagai yayasan yang berbahaya telah meluas dan terdapat di mayoritas negara yang tersebar padanya dakwah Salafiyyah. Yayasan ini mempunyai pengaruh di Kuwait dan inilah sumbernya, begitu pula di Yaman, Sudan, Mesir, Bangladesh dan di mayoritas negara yang padanya Salafiyyin tersebar. Sikap terhadap yayasan ini sangatlah jelas dan tidak ada keraguan, karena permasalahan ini adalah permasalahan antara Salafiyyin dan Hizbiyyin. Barang siapa yang melihat dan mempelajari keadaan yayasan ini, memperhatikan kondisi-nya dan meneliti sikap-sikap dan tujuannya, niscaya dia akan mengetahui bahwasannya yayasan ini tidaklah berada diatas jalan kebaikan. Tujuan dari yayasan ini jelek dan manhajnya menyimpang dari jalan yang lurus. Yayasan ini telah banyak menyelisihi prinsip-prinsip yang diyakini Ahlussunnah.

1

Yayasan Ihya’ut Turots Menyelisihi Ahlussunnah

Dalam Hal Ketaatan Kepada Pemerintah

Mereka menyelisihi Ahlussunnah dalam permasalahan ketaatan kepada pemerintah, dan telah kita bahas di dalam kitabul imaroh (kitab Shahih Muslim) bahwasanya ketaatan kepada pemerintah termasuk perkara penting. Maka mereka menyelisihi Ahlussunnah dalam perkara ini dengan mengadakan pemimpin-pemimpin yang di bai’at untuk mengurus masjid-masjid atau daerah-daerah. Mereka memiliki sistem bai’at dan pemerintahan tersendiri yang mereka namakan tidak sesuai dengan hakikatnya. Seperti mereka namakan dengan tanzhim (pengaturan), ‘ahd, mitsaaq, wafaa’ (ikatan janji) atau yang semisalnya. Ini semua hanyalah menamai sesuatu yang tidak sesuai dengan hakikatnya. Padahal sebenarnya semua itu adalah sistem pemerintahan (yang menyelisihi pemerintahan resmi negara, pent). Kami (Syaikh Kholid, pen.) langsung me-nyakikan fenomena ini sehingga tidak perlu seorang pun mendustakan dan mengingkari-nya. Sebagai contoh yang terjadi di tempat kami di Kuwait, sejak dahulu hingga sekarang mereka menjadikan di setiap masjid seorang amir (pemimpin), dan tidaklah boleh seorang pun menyelisihinya. Jika engkau menyelisihi-nya maka engkau dianggap berdosa. Dan sang amir masjid ini memiliki amir diatasnya lagi yaitu amir kota (wilayah), dan amir kota ini yang mengatur dan memerintah para amir masjid tersebut. Sedangkan para amir kota juga mempunyai atasan lagi yaitu amir yayasan. Demikianlah, bahkan walau untuk urusan berkunjung dan bersilaturahmi kepada sanak kerabat pun engkau tidak boleh melakukannya kecuali dengan meminta izin kepada amir tersebut, jika tidak maka engkau dianggap berdosa. Ini semua adalah perkara bid’ah yang tidak pernah dikenal dikalangan generasi shahabat ataupun selain mereka. Pernahkah kalian mendengar bahwa di masjid Quba ada amir-nya? Atau pernahkah kalian mendengar bahwa ada amir di setiap masjid di zaman Abu Bakar Radhiallahu‘anhu? Yang ada adalah kepemimpinan secara umum dan kekhilafahan (yang sah, pen.), serta adanya amir yang ditugaskan pemerintah untuk kota dan daerah. Adapun sistem pemerintahan yang mereka buat ini adalah pemerintahan bid’ah yang tidak sesuai dengan manhaj Ahlussunnah wal Jama’ah. Bahkan hal itu adalah salah satu bentuk pemberontakan terhadap pemerintahan yang sah. Telah kami sebutkan ucapan Syaikh Hammad Al-Anshori Rahimahullah ketika aku tanyakan kepada beliau tentang hal ini, maka beliau menjawab: “Hendaknya dibunuh yang terakhir muncul dari keduanya”. Ini termasuk dalam bab yang dianggap beliau sebagai pemberontakan terhadap pemerintahan yang sah. Pemerintahan propaganda yang mereka terapkan ini telah ditulis dalam satu buku oleh Muhammad bin Hamud An-Najdi, demikian pula Abdullah bin Sabt telah mengarang satu buku untuk hal ini dan banyak lagi dari mereka yang menulis buku dan berbicara didalam muhadhoroh-muhadhoroh yang terekam, yang semua itu dengan satu tujuan untuk mengokohkan pemerintahan mereka tadi. Ini adalah penyelisihan mereka terhadap pemahaman Ahlussunnah.

2

Yayasan Ihya’ut Turots Menyelisihi Ahlussunnah

Dalam Menyikapi Orang Yang Menyimpang

Permasalahan lain yang mereka menyelisihi Ahlussunnah adalah dalam menyikapi orang yang menyimpang. Ahlussunnah memiliki sikap yang jelas terhadap orang yang menyimpang, seperti sikap terhadap hizbiyyin, takfiriyyin, quthbiyyin dan orang-orang yang memerangi Ahlus-sunnah. Sedangkan pada yayasan ini, sikap mereka berbeda dengan sikap para ulama salaf. Mereka mengundang hizbiyyin untuk menyampaikan muhadhoroh, mereka menga-dakan mu’tamar dan seminar-seminar, serta mereka mengundang di daerah kami Abu Ishaq Al-Huwaini dan Muhammad Hassan yang memuji Sayyid Quthub dan mencela para masyaikh Ahlussunnah seperti Syaikh Rabi’ dan semisal beliau. Demikian pula mereka mengundang Muhammad Shofwat Nuruddin,-dan orang ini telah wafat-, ketika dia datang dan menyampaikan muhadhoroh di Kuwait dia berkata, bahwa: “perpecahan ummat dan beragamnya kelompok-kelompok dalam Islam adalah kenyataan yang sehat”. Ini jelas menyelisihi sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang melarang perpecahan dan memerintahkan untuk bersatu.

“Dan janganlah kalian seperti orang-orang yang berpecah belah setelah datang kepada mereka keterangan”.

Allah melarang dari perpecahan namun orang ini malah berkata perpecahan adalah kenyataan yang sehat. Pemahaman ini diambilnya dari Abdurrahman Abdul Khaliq (dedengkot Ihya’ut Turots, pen.), dan jangan-lah seseorang menduga bahwa kesalahan, kekeliruan dan kejahatan ini hanya terbatas pada Abdurrahman Abdul Khaliq saja. Sungguh, ada beberapa orang lagi yang keluar dari manhaj ini walaupun Abdurrahman adalah sebagai pendahulu mereka dalam kesesatan ini. Kita mohon keselamatan kepada Allah. Inilah sikap mereka terhadap orang-orang yang menyimpang, bahkan mereka tidak suka membicarakan dan mentahdzir orang-orang yang menyimpang dan para Hizbiyyin, mereka anggap itu adalah perbuatan memecah belah ummat. Inilah sikap yang mereka serukan di daerah kami. Mayoritas kalian yang datang dari Yaman tentu mengenal Al-Mahdi dan Al-Maqtiri serta sikap keduanya terhadap Ahlussunnah wal Jama’ah dan dakwah Syaikh Muqbil. Sungguh mereka telah datang ke Kuwait berkali-kali dan mengadakan seminar serta muhadhoroh, semua ini adalah bentuk penyimpangan terhadap manhaj Ahlussunnah wal Jama’ah. Mereka mencoba di Yaman dengan membentuk yayasan Al-Hikmah dan menyalurkan bantuan-bantuan padanya serta menerbitkan majalah Al-Furqon. Thoriq Al-Isa setelah kunjungannya ke Yaman dan men-datangi yayasan Al-Hikmah dia kembali ke Kuwait dan membuat tulisan di majalah Al-Furqon dengan memuji yayasan Al-Hikmah dan kesungguhan dakwahnya.

Demikianlah mereka selalu akrab dengan orang-orang yang menyimpang dan selalu memerangi Ahlussunnah. Maka ini adalah salah satu prinsip dari prinsip-prinsip Ahlus-sunnah dalam menyikapi orang-orang yang menyimpang.

3

Yayasan Ihya’ut Turots Menyelisihi Ahlussunnah

Dalam Menyikapi Salafiyyin

Termasuk penyelisihan mereka terhadap Ahlussunnah adalah sikap mereka terhadap salafiyyin. Engkau tidak akan mendapati mereka mau menolong salafiyyin dan tidak pula engkau dapati sikap terpuji mereka terhadap ulama Ahlussunnah. Engkau tidak akan dapati mereka mengadakan muhadhoroh dengan masyaikh Ahlussunnah yang dikenal, bahkan mereka berupaya dengan sungguh-sungguh di berbagai daerah untuk memecah belah salafiyyin dengan harta mereka dan inilah kenyataannya. Mereka memecah belah Ahlussunnah setelah sebelum-nya bersatu di bawah bimbingan seorang ‘alim di Bangladesh –telah wafat, Rahimahullah-, mereka datang dan memikat orang–orang yang mencintai harta, inilah metode mereka. Mereka mendatangi sekelompok Ahlussunnah dan melihat siapa yang suka harta sehingga mereka dapat merekrutnya dan memberikan harta kepadanya. Mereka memecah belah Ahlussunnah, mereka datang kesana dan merekrut Asadullah Al-Ghalib dan orang-orang yang bersamanya sehingga berpecahlah salafiyyin menjadi dua kelompok. Di Mesir mereka merusak Anshorus Sunnah, dan saat ini Anshorus Sunnah menjadi politikus-politikus. Mereka membela Abdurrahman Abdul Khaliq dan menyebarkan buku-bukunya serta berpendapat dengan pendapatnya sebagai-mana yang aku nukilkan dari Muhammad Shofwat Nuruddin dan selainnya. Maka mereka menyimpang disebabkan harta dari yayasan ini. Demikian pula di Sudan, Anshorus Sunnah di Sudan telah rusak disebabkan Ihya’ut Turots, hingga mereka menyanjung dan memuji At-Turobi dan mereka mulai masuk kelingkaran politik. Mereka juga berupaya merusak Ahlussunnah di Yaman, tetapi Allah memalingkan tipu daya mereka dan hanya mampu mempengaruhi orang–orang yang terfitnah dengan harta, serta mendirikan yayasan disana sebagaimana yang telah aku sebutkan tadi. Mereka datang kepada Syaikh Muqbil dan menawarkan bantuan, tetapi Syaikh menyadari bahwa mereka mengingin-kan syarat dan ingin mengikat dengan harta bantuan itu sehingga Syaikh menolak dan tidak mau menerima bantuan tersebut. Dan ini adalah perkara yang harus diperingatkan darinya yaitu masalah harta. Mereka sibuk mengumpulkan harta para muhsinin (derma-wan) dan orang-orang yang baik, untuk digunakan memecah belah salafiyyin dengan cara mendatangi sekelompok salafiyyin dan menawarkan harta kepada mereka. Salafus Shalih telah memperingatkan dengan keras tentang hal ini, sebagaimana yang telah diucapkan oleh Abdullah bin Al-Mubarok Rahimahullah: “Jangan sampai Ahlul Bid’ah memiliki jasa terhadapmu!”.

Terkadang mereka datang menawarkan bantuan dan berkata bantuan ini tanpa syarat. Mereka bangun markas dan masjid untukmu kemudian setelah itu baru engkau menyadari ini adalah masalah harta yang jika engkau memulai proyek pembangunan maka engkau akan membutuhkan harta lainnya hingga engkau pun akan butuh kepada orang yang membantumu di awal pembangunan. Disaat itulah mereka akan mencengkram lehermu hingga engkau tidak mampu melepaskan diri. Mereka tidak akan mau membantumu dan menawarkan harta kepadamu kecuali karena mereka ingin engkau juga membantu mereka. Pernahkah engkau ketahui ada seseorang, dimana Ihya’ut Turots telah membangunkan baginya masjid dan markas, lalu dia mampu berkata bahwa: “kami tidak punya hubungan dengan At-Turots”? Dan apakah dia mampu untuk memperingatkan ummat dari Ihya’ut Turots? Demikian pula (apakah dia mampu, pen.) mengadakan muhadhoroh Syaikh Rabi’, Syaikh Ahmad (bin Yahya An-Najmi, pen.), atau Syaikh Zaid (bin Muhammad Al-Madkhali, pen.)?? Dia tidak akan mampu melakukan itu! Dikarenakan bantuan harta yang diambilnya dari mereka sehingga dia berada dibawah pengaturan mereka dan bertindak sesuai maunya mereka. Mereka merubah orang ini dan memalingkannya serta memisahkannya dari Ahlussunnah. Maka sudah seharusnya para ikhwah sekalian bertekad untuk tidak mengambil bantuan dari mereka. Sungguh, Allah Maha Kaya, di tangan-Nya lah segala kekuasaan. Dan kemuliaan hanya bagi orang-orang yang beriman. Maka janganlah kalian mengambil apapun dari mereka walaupun kalian harus belajar di bawah pohon. Jangan kalian biarkan mereka mempunyai jasa terhadap kalian, karena sebagaimana yang kita katakan tadi bahwa tidaklah mereka mau membantu kecuali dengan syarat-syarat dan untuk tujuan menyesatkan dan memecah belah. Adapun jika mereka mengetahui bahwasanya engkau adalah seorang salafy yang sesungguhnya, dan engkau selalu bersama masyaikh Ahlussunnah, maka mereka tidak akan mau bersamamu dan tidak akan menolongmu. Inilah kenyataan yang terjadi pada yayasan Ihya’ut Turots.

4

Yayasan Ihya’ut Turots

Selalu Menjadi Musuh Salafiyyin

Demikian pula keberadaan mereka yang selalu menjadi lawan salafiyyin di mayoritas tempat, contohnya di Kuwait. Mereka sungguh berbeda dengan kami, bagi mereka kelompok mereka dan bagi kami para ikhwah dan pemuda salafiyyin. Sedikitpun mereka tidak ada hubungan dengan kami bahkan mereka mentahdzir kami dan para masyaikh sunnah. Mereka mentahdzir Syaikh Rabi’ dan senantiasa memuji Abdur-rahman Abdul Khaliq. Adapun ucapan mereka bahwa, “kami telah meninggalkan Abdur-rahman Abdul Khaliq”, ini adalah sebuah lelucon yang nyata! Karena Abdurrahman Abdul Khaliq jelas berada di yayasan Ihya’ut Turots, bahkan mempunyai kedudukan di Lajnah ‘Ilmiyyah Ihya’ut Turots. Terkadang jika engkau menelepon untuk meminta fatwa maka mereka akan mengarahkanmu kepada Abdur-rahman Abdul Khaliq sebagai rasa hormat terhadapnya, dia ada dan tinggal di tengah-tengah mereka. Dan tidak benar kalau mereka berkata bahwa, “kami telah meninggalkannya”. Bahkan ada markas cabang Ihya’ut turots yang menyelenggarakan muhadhorah dan seminar bagi Abdurrahman Abdul Khaliq. Dengan ini jelaslah bahwa omongan mereka, “kami telah meninggalkan Abdurrahman Abdul Khaliq”, ibarat melemparkan debu ke mata hingga orang tertipu dengannya. Manusia mengetahui kesesatan Abdurrahman Abdul Khaliq dan mayoritas salafiyyin mengetahui bahwa dia telah menyimpang. Asy-Syaikh Bin Baaz, Asy-Syaikh Al-Fauzan, Asy-Syaikh Rabi’, Asy-Syaikh Al-Faqihi, Asy-Syaikh As-Suhaimi dan Asy-Syaikh Al-Albani telah berbicara tentang Abdurrahman Abdul Khaliq. Mereka tidak mempunyai tipu daya lagi kecuali dengan mengatakan bahwa, “kami telah mengusir Abdurrahman Abdul Khaliq”. Padahal dia adalah saudara mereka yang mulia, dan syaikh yang utama dikalangan mereka. Dengan pengakuan ini mereka ingin memalingkan para pemuda, karena mereka tidak akan bisa masuk kepada pemuda salafiyyin kecuali dengan menyebarkan berita dusta bahwa, “kami telah mengusir Abdurrahman Abdul Khaliq”.

Maka dengan ini kita harus bersikap tegas untuk tidak berhubungan dengan yayasan ini, demikian pula terhadap orang yang berhubungan dan bekerjasama dengan mereka padahal dia mengetahui keadaan mereka dan mendengar ucapan–ucapan ulama tentang mereka. Kita tidak akan membiarkan mereka merusak saudara-saudara kita salafiyyin dan menipu mereka dengan yayasan ini.

Sesungguhnya kita -demi Allah- sudah merasa cukup dengan masyaikh Ahlussunnah dan buku-buku Ahlussunnah, dan kita tidak membutuhkan harta yayasan ini. Kita memohon kepada Allah ‘Azza wa Jalla agar memberi kita rejeki dengan keutamannya dan menjadikan kita berkecukupan dan tidak memerlukan orang-orang yang ingin me-nyesatkan salafiyyin dengan harta mereka.

Adapun jika mereka berdalil dengan fatwa ulama yang mendukung Ihya’ut Turots, maka kita katakan, “Sungguh, kebenaran tidak diambil dari para tokoh, tetapi para tokoh itu yang diukur dengan kebenaran”. Menghukumi suatu masalah dengan melihat kenyataannya. Kami mengenal baik yayasan ini dan kalian pun mengenalinya dan mengenali sikap fanatiknya dan penyim-pangannya dalam melawan sunnah dan salafiyyin. Maka jika ada yang datang kepada kita dan memuji mereka tentu kita tidak akan menerimanya hanya semata-mata rekomen-dasi dan pujian. Sesungguhnya mereka mendatangi orang ‘alim dan menampakkan diri bahwa mereka berada dijalan Ahlussunnah dan menulis manhaj dan aqidah Ahlussunnah. “Yang jadi ibroh bukanlah ucapan dan apa yang tertulis, tetapi yang jadi ibroh adalah perbuatan dan sepak terjang kalian. Inilah sikap kalian terhadap orang yang menyim-pang. Inilah sikap kalian terhadap Ahlus-sunnah, maka inilah yang jadi ibroh. Sedangkan jika kalian berpenampilan bukan dengan penampilan kalian yang sebenarnya, dan kalian mendatangi ulama untuk men-dapatkan rekomendasi dari Ahlussunnah, sungguh jika datang seseorang kepada orang ‘alim dengan pengakuan seperti itu pastilah orang ‘alim itu akan berkata: ‘Jazakallahu khairan, ini adalah manhaj yang baik’ ”, lalu mereka akan mengambil ucapan ini dengan beranggapan bahwa orang ‘alim ini telah memberikan rekomendasi.

Kita memiliki kaidah, dan para ulama salaf juga telah meletakkan kaidah dan diantara kaidah tersebut adalah bahwa “Kebenaran tidak dikenal dari seorang tokoh, tetapi seorang tokoh itu dikenali dengan kebenarannya”. Dan diantara kaidah juga bahwa, “Kritikan yang terperinci lebih didahulukan daripada pujian secara umum”. Maka jika datang seseorang kepada kita dan berkata: “Demi Allah tidaklah aku melihat keburukan mereka sedikitpun dan tidaklah aku ketahui kecuali mereka diatas kebaikan”, -maka kita katakan, pen.- sungguh hujjah bukanlah pada ucapanmu! Tetapi hujjah bagi siapa yang mengetahui hakikat yang sebenarnya, “Orang yang mengetahui lebih didahulukan ucapannya daripada yang tidak mengetahui”. Kemudian -jika kita melihat kenyataan-, sungguh tidak seorang pun dari ahlul bid’ah yang menyimpang, maka akan ada perselisihan tentangnya. Maksudnya bahwa mayoritas mereka (ahlul bid’ah, pen.) yang ada sekarang sungguh masih ada perselisihan tentang mereka. Maka kalaulah menyikapi masalah ini dengan kaidah kalian bahwasanya, “masih ada ulama yang memuji yayasan Ihya’ut Turots sehingga tidak boleh membicarakan keburukannya”, maka kalau begitu disana juga ada ulama yang memuji Sayyid Quthb, bagaimana menurut kalian? Ada juga ulama yang memuji Abdurrahman Abdul Khaliq, apa berarti tidak boleh membicarakan-nya? Maka kalau Turotsi (orang-orang yang ikut atau membela Ihya’ut Turots, pen.) ini berkata, “tidak boleh membicarakan kejelekan Ihya’ut Turots karena ada ulama yang merekomendasinya”, niscaya akan datang kepadanya seorang sururi dan menghujatnya dengan berkata: “kalau begitu tidak boleh pula membicarakan kejelekan syaikh Salman Al-Audah dan Safar Hawali karena ada ulama yang merekomendasinya”-dia membawakan rekomendasi tertulis dari sebagian ulama-. Maka bagaimana menjawab alasan ini? Turotsi ini tidak akan punya jawaban, kecuali dengan berkata bahwa yang jadi ibroh adalah kenyataan yang ada dan bahwasanya rekomendasi-rekomendasi itu tidak berguna kalau kenyataannya menyelisihi jalan Ahlussunnah, bahkan menyelisihi prinsip imam dan ‘alim yang merekomendasinya. Maka kalau dia terus berpegang dengan pendapat bahwa rekomendasi bisa mencegah untuk membicarakan seseorang, berarti kita nyatakan bahwa rekomendasi juga bisa mencegah untuk membicarakan Abdurrahman, Sayyid Quthb, Salman (al-Audah, pen.), dan selain mereka dari kalangan sururiyyin, quthbiyyin, takfiriyyin dan qiyaskanlah ke yang lainnya!

5

Penutup

Dengan ini jelaslah bahwa adanya perselisihan pada suatu masalah, tidak memberi pengertian bahwa kebenaran tidak jelas pada masalah itu, dan tidak pula menyebabkan kita tidak bersikap. Janganlah ada yang menduga bahwa masalah ini adalah ijtihadiyyah! Karena telah nyata bukti-bukti yang menunjukkan kesesatan yayasan ini dan penyimpangannya dari jalan Ahlussunnah. Maka ini bukan masalah ijtihadiyyah, dimana setiap orang boleh berkata dengan pendapatnya dan orang yang menyelisihinya dilarang untuk menentangnya. Tidak! Masalah ini adalah masalah yang jelas yang menyelisihi Ahlussunnah dan kita harus berhati-hati dari mereka.

Pada hakikatnya yang memecah belah bukanlah Ahlussunnah karena salafiyyin adalah orang-orang yang paling bersemangat untuk tegaknya persatuan. Mereka datang seraya berkata: “Dengan tahdzir kalian terhadap Ihya’ut Turots, Salman, Quthbiyyin, dan Ikhwanul muslimin, semua itu telah menjadi sebab terpecah belahnya ummat”, maka sungguh perkataan itu tidak benar! Karena Ahlussunnah adalah orang-orang yang sangat bersemangat untuk persatuan. Persatuan diatas Al-Kitab dan As-Sunnah dengan pemahaman Salafus Shalih. Dan bukan persatuan ala Hasan Al-Banna dan yang semisalnya dengan semboyan: “Kita bersatu diatas apa yang telah kita sepakati dan kita saling toleransi pada apa yang tidak kita sepakati”, tetapi kita bersatu diatas sunnah. Termasuk faktor utama terwujudnya persatuan adalah memutuskan sebab-sebab perpecahan. Dan termasuk dari sebab munculnya perpecahan adalah penyimpangan, kebid’ahan, dan fanatisme golongan. Dan semua ini termasuk dari sebab munculnya perpecahan. Dengan ini barang siapa yang datang kepada kita dengan fanatisme golongan maka dialah yang menyebabkan perpecahan dan memecah belah salafiyyin. Sedangkan tahdzir dari salafiyyin dalam hal ini hukumnya wajib!! Bahkan tahdzir adalah termasuk sebab bersatunya manusia diatas kebenaran.

Maka termasuk sebab terbentuknya persatuan adalah dengan mentahdzir orang-orang yang meyimpang dan mentahdzir ahlul bid’ah. Oleh karena itu Ahlussunnah sepakat untuk mentahdzir ahlul bid’ah, karena engkau tidak akan mampu mem-persatukan manusia diatas kebaikan kecuali engkau telah memisahkan antara yang haq dan yang bathil. Didalam hadits telah disebutkan bahwa diantara sifat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah memecah belah diantara manusia. Maksudnya adalah beliau memisahkan antara yang haq dan yang bathil.

“Katakanlah, telah datang kebenaran dan telah sirna kebathilan, sungguh kebathilan pasti akan sirna” {Al-Israa’:81}.

Kebathilan dan kebenaran tidak akan mungkin bersatu, jika bersatu berarti menunjukkan orang tersebut tidak berada diatas jalan Ahlussunnah, yaitu jalannya Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam. Salaf selalu membedakan antara haq dan bathil dengan cara memperingatkan ummat dari yang bathil sehingga kebathilan tidak lagi mampu menyesatkan dan menjauhkan manusia dari jalan Salafus Shalih dan dari jalan kebenaran.

Oleh karena itu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membuat garis lurus kemudian membuat garis lain di kanan dan kirinya seraya berkata: “setiap jalan ini ada syaithan yang menyeru kepadanya”. Kalau begitu disana ada banyak jalan yang padanya syaithan menjauhkan manusia dari jalan Ahlussunnah dan memecah belah manusia. Dengan ini apakah aku harus diam atau mentahdzir ummat dari jalan-jalan itu? Adalah wajib bagiku untuk mentahdzir ummat dari jalan-jalan itu agar manusia tidak akan masuk dan menuju kepada jalan-jalan itu jika kita memperingatkan ummat darinya. Adapun kalau kita diam, niscaya akan terbentuklah jalan-jalan itu dan manusia akan berpecah belah, setiap hari berkelompok-kelompok. Sedangkan kewajiban kita semua adalah berada pada satu barisan dan memperingat-kan ummat dari Ahlul Bid’ah. Dan temasuk dari sebab persatuan adalah memperingatkan ummat akan bahayanya Ahlul Bid’ah.

= = = = = = = 000 = = = = = = =

1) Beliau adalah salah seorang Murid Asy-Syaikh Abu Muhammad Robi’ bin Hadi Al-Madkholiy hafizahullah. Pengelola www.rabee.net dan www.sahab.net/sahab . Beliau adalah seorang da’I yang tinggal di Kuwait.

http://ibnusarijan.blogspot.com/search/label/Archive%20Ihya%27ut%20Turots/

6 comments on “MEMBONGKAR KEDOK IHYA’UT TUROTS DAN JARINGANNYA

  1. Muhammad mengatakan:

    Saya harap engkau dapat membuka sedikit cakrawala pandangmu wahai saudaraku…. Jujurlah padaku jika saya tanya kepadamu : “Apakah dalam permasalahan Ihya’ At-Turats ini para ulama sudah bersepakat (ijma’) tentang kebid’ahan/kehizbiyyannya dan tidak boleh bermuamalah dengannya ?”. Jika engkau menjawab bahwa perkara ini telah ijma’, maka engkau telah berdusta. Para ulama telah berselisih pendapat mengenai hal ini. Memang benar…. Syaikh Rabi’, Syaikh ‘Ubaid, mayoritas murid-murid Syaikh Muqbil, dan yang lainnya menyatakan kehizbiyyahannya dan melarang bermuamalah dengan mereka. Namun di sisi lain, Syaikh Ibnu Baaz, Syaikh Ibnu ‘Utsaimin, Syaikh Shalih Alusy-Syaikh, Syaikh ‘Abdurrazzaq, Syaikh ‘Abdul-Muhsin Al-‘Abbad, dan yang lainnya berpendapat beda. Padanya banyak kebaikan dan manfaat bagi umat Islam. Hal itu sama sekali tidak menafikkan adanya beberapa kesalahan. Namun kesalahan itu bukan kesalahan yang mesti disikapi dengan hajr. Boleh bermuamalah dengan mereka dengan pertimbangan kemaslahatan (syar’iy). Oleh karena itu, kewajiban yang mesti dilakukan adalah saling nasihat-menasihati. Sikap arogansi tidaklah bisa menutup kenyataan ini.

    Bagi mereka yang menginginkan persatuan – bukan penyeragaman – , khususnya dalam masalah Ihyaa’ At-Turats, alangkah baiknya jika kita simak nasihat dari Syaikh ‘Abdul-Muhsin Al-‘Abbad hafidhahullah :

    “Aku katakan, tidak boleh bagi Ahlus-Sunnah di Indonesia untuk berpecah-belah dan saling berselisih disebabkan masalah mu’amalah dengan Yayasan Ihya’ At-Turats, karena ini termasuk perbuatan syaithan yang dengannya ia memecah-belah di antara manusia. Namun yang wajib bagi mereka adalah bersungguh-sungguh untuk memperoleh ilmu yang bermanfaat dan amal shalih. Hendaknya mereka meninggalkan sesuatu yang menimbulkan fitnah. Yayasan Ihya’ At-Turats memiliki kebaikan yang banyak, bermanfaat bagi kaum muslimin di berbagai penjuru dunia, berupa berbagai bantuan dan pembagian buku-buku. Karena itu, perselisihan di sebabkan hal ini tidak boleh dan tidak dibenarkan. Wajib bagi kaum muslimin, atau wajib bagi Ahlus-Sunnah di sana (di Indonesia) untk bersepakat dan meninggalkan perpecahan” [Disampaikan di masjid seusai shalat Dhuhur, Kamis 13 Oktober 2005 M/10 Ramadlan 1426 H – dinukil dari buku Lerai Pertikaian Sudahi Permusuhan oleh Abu ‘Abdil-Muhsin Ibnu ‘Abidin/Firanda Andirja, hal. 256-257; Cet. 1].

    Apakah kita semua telah berpikir bahwa muamalah sebagian asatidzah dan ikhwah Salafiyyun dengan Ihyaa’ At-Turats tidak ada kemaslahatan ? Bukalah mata kita lebar-lebar dan objektiflah !!! Betapa banyak anak-anak yatim yang kurang mampu akhirnya bisa disekolahkan ? Betapa banyak masjid-masjid akhirnya bisa didirikan ? Bukankah dakwah salaf ini tersebar salah satunya karena bantuan Yayasan Ihya’ At-Turats ? melalui fasilitas pengiriman da’i, penyebaran buku dan majalah, serta pendirian stasiun radio. Mungkin satu-satunya kemaslahatan di mata ‘mereka’ hanyalah jika kita memutuskan hubungan dengan Yayasan Ihya At-Turats,……….. sehingga kemudian dana tersebut malah tersalurkan kepada hizbiyyin untuk menyokong aktifitas mereka.

    Jika para masyaikh bisa duduk berdampingan dalam keberbedaan pandangan mereka atas permasalahan Ihya’ At-Turats, mengapa kita tidak ?

    Adapun tentang tuduhan membabi-buta dari sebagian asatidzah ‘mereka’ – apalagi para muqallid-nya – bukanlah sesuatu hal yang aneh kita dengar. Wallaahi, banyak kedustaan di antara tuduhan-tuduhan itu…… Dan yang paling keji – menurut saya – adalah tuduhan bahwa para du’at/asatidzah yang tidak sebarisan dengan ‘mereka’ bermental fulus. Terfitnah karena gelimang dinar Ihya At-Turats. Sehingga, jika mereka memutuskan untuk tidak bermuamalah dengan At-Turats, dapur mereka pun tidak lagi mengepul. Allaahul-Musta’an…..

    Hanya kepada Allah kita memohon agar diberi petunjuk dan pertolongan dalam menghadapi fitnah ini….

    • abdullah1982 mengatakan:

      Komentar antum :
      Saya harap engkau dapat membuka sedikit cakrawala pandangmu wahai saudaraku…. Jujurlah padaku jika saya tanya kepadamu : “Apakah dalam permasalahan Ihya’ At-Turats ini para ulama sudah bersepakat (ijma’) tentang kebid’ahan/kehizbiyyannya dan tidak boleh bermuamalah dengannya ?”. Jika engkau menjawab bahwa perkara ini telah ijma’, maka engkau telah berdusta.

      Jawaban ana :
      afwan akhi, Ana tidak mengatakan para ulama telah sepakat tetang jawabanya ihyaut thurats, tapi aku mengatakan para ulama berbeda sebagaimana yang aku dan engkau ketahui.
      Yang perlu engkau ketahui, tidak menjadi sebuah syarat tentang hizbinya seseorang atau yayasan harus para ulama sepakat tentang hizbinya seseorang atau sebuah yayasan. Ini adalah pemahaman keliru dan bathil. hizbi dan penyimpangan ihyaut thura’st telah dikatakan oleh para ulama semisal syaikh Rabi’, muqbil, Ahmad An-Najmi, Muhammad bin Hadi, Ubaid, Bukhari, Bazamul dll.
      Sekaranga saya mau tanya sama antum, Abul Hasan Al-Misri telah dijarh oleh syaikh Rabi’, Ubaid, Muhammad dll begitu juga di jarh seluruh ulama ahlussunnah diyaman tetapi direkomendasi sama Syaikh Abdul Muhsin Abbad dan ali hasan menganggap bukan hizbi apakah kita tidak menerima Abul Hasan sebagai hizbi?. Karena Syaikh Abdul Muhsin memujinya.?!
      Said Quthub dan Hasan Albana di jarh para ulama bahkan termasuk pembesar hizbi dan tokoh sesat, tapi dipuji oleh Syaikh Ibnu Jibrin apakah kita mengatakan said quthub dan hasan albana bukan hizbi? Karena tidak semua para ulama memponisnya sesat?
      Jama’ah tabligh divonis sesat oleh para ulama, tapi dipuji oleh seorang pengajar dimadinah Syaikh Abu Bakar al-Jazairi, yang Firanda menganggap bahwa diantara dhobit ulama kibar adalah yang mengajar dimadinah. apakah jadi jama’ah tabligh tidak sesat..?! jawablah wahai saudaraku..?
      begitu juga para ulama menjarh Ali Hasan Abdul Hamid, diantara mereka para ulama ada yang mengatakan Ali Hasan Rajulun Ta’ba (seseorang payah manhajnya, menyimpang bahkan sampai ada yang mentabdi’nya. para ulaa yang menjarh Ali Hasan Syaik Rabi’, Ubaid, Muhammad, dan selain mereka, lalu kalau ada yang membelanya apakah setlah itu Ali Hasan bukan seorang yang menyimpang dalam manhajnya..? apahal perbuatannya menepati apa yang para ulama menjarhnya..!!
      begitu juga Salim al-Hilaly, yang ana kira dulu berbeda dengan Ali hasan, ana kira mereka pecah dengan Ali Hasan karena manhaj, ternyata karena fulus. para ulama telah menjarhnya, diantara syaikh Muhammad bin Hadi, apakah kalau ada yang mebelanya jadi tidak menyimpang padahal jarhan para ulama sesuai dengan perbuatannya..!!! inilah sikap ana terhadap salim al-hilali sebagaimana nasehat ulama untuk menjauhinya.

      SAYA KATAKAN DENGAN TEGAS BUKAN SEBUAH SYARAT PARA ULAMA HARUS SEPAKAT TENTANG HIZBINYA IHYAUT THURATS BARU IHYAUT THURATS DIKATAKAN SEBAGAI YASASAN HIZBI.

      Komentar antum :
      Para ulama telah berselisih pendapat mengenai hal ini. Memang benar…. Syaikh Rabi’, Syaikh ‘Ubaid, mayoritas murid-murid Syaikh Muqbil, dan yang lainnya menyatakan kehizbiyyahannya dan melarang bermuamalah dengan mereka. Namun di sisi lain, Syaikh Ibnu Baaz, Syaikh Ibnu ‘Utsaimin, Syaikh Shalih Alusy-Syaikh, Syaikh ‘Abdurrazzaq, Syaikh ‘Abdul-Muhsin Al-‘Abbad, dan yang lainnya berpendapat beda. Padanya banyak kebaikan dan manfaat bagi umat Islam. Hal itu sama sekali tidak menafikkan adanya beberapa kesalahan. Namun kesalahan itu bukan kesalahan yang mesti disikapi dengan hajr. Boleh bermuamalah dengan mereka dengan pertimbangan kemaslahatan (syar’iy). Oleh karena itu, kewajiban yang mesti dilakukan adalah saling nasihat-menasihati. Sikap arogansi tidaklah bisa menutup kenyataan ini.

      Jawaban Ana :

      Kita diperintahkan untuk mencari kebenaran bukan mencari pembenaran, kita lihat hujjah yang menjarh ihyaut thurats, bukan mencari pembenaran karena sudah telanjur mengambil dana ihyaut thurats.
      Tidak menjadi alasan mereka melakukan banyak kebaikkan (jika ini memang benar) lantas mereka benar mahajnya, lantas mereka ahlus sunnah taua bukan hizbi. Ikhwanulmuslimin punya kebaikkan, pakah mereka bukan hizbi..? hizbut tahrir mempunyai kebaikkan apakan dia bukan hizbi..?.
      Benarkah kesalah mereka bias ditoleril semetara mereka tetap dalam keadaan seperti ituu dan tidak bertaubat.
      Diantara kesalaha mereka :
      1. Memecah belah salafi diberbagai penjuru, inikah kesalahan yang pantas ditolelir.?
      2. Diantara pentolannya ada yang berpemahaman takfir, inikah kesalahan yang pantas ditolelir.?
      3. Dintaranya mereka ada yang bermuamalah dengan syiah?
      4. Terdapat ba’iat?
      5. DLL
      Bukan sikap oragansi akhi, tapi sikap tegas terhadap bahaya mua’amalah dengan ajlu bd’ah semisal abdurraman abdul khliq dan yayasan hizbi. Para ulama yang menasehatin kita untuk hal itu.
      Meutup kenyataan apa? Menutup kenyataan oarang0orang yang menyimpang manhajnya dengan muamalah, satu wadah, saling berkerjasama dengan yayasan hizbi.!!

      Komentar antum :
      Bagi mereka yang menginginkan persatuan – bukan penyeragaman – , khususnya dalam masalah Ihyaa’ At-Turats, alangkah baiknya jika kita simak nasihat dari Syaikh ‘Abdul-Muhsin Al-‘Abbad hafidhahullah :

      “Aku katakan, tidak boleh bagi Ahlus-Sunnah di Indonesia untuk berpecah-belah dan saling berselisih disebabkan masalah mu’amalah dengan Yayasan Ihya’ At-Turats, karena ini termasuk perbuatan syaithan yang dengannya ia memecah-belah di antara manusia. Namun yang wajib bagi mereka adalah bersungguh-sungguh untuk memperoleh ilmu yang bermanfaat dan amal shalih. Hendaknya mereka meninggalkan sesuatu yang menimbulkan fitnah. Yayasan Ihya’ At-Turats memiliki kebaikan yang banyak, bermanfaat bagi kaum muslimin di berbagai penjuru dunia, berupa berbagai bantuan dan pembagian buku-buku. Karena itu, perselisihan di sebabkan hal ini tidak boleh dan tidak dibenarkan. Wajib bagi kaum muslimin, atau wajib bagi Ahlus-Sunnah di sana (di Indonesia) untk bersepakat dan meninggalkan perpecahan” [Disampaikan di masjid seusai shalat Dhuhur, Kamis 13 Oktober 2005 M/10 Ramadlan 1426 H – dinukil dari buku Lerai Pertikaian Sudahi Permusuhan oleh Abu ‘Abdil-Muhsin Ibnu ‘Abidin/Firanda Andirja, hal. 256-257; Cet. 1].

      Jawaban ana :
      Lihat para ulama yang melarang kita untuk mengambil dana, bermuamalah, ta’awun dengan yayasan ihyaut thurat, seperti fatwa Syaikh Rabi’, syaikh Muhammad Bin Hadi, Syaikh Ubaid, syaikh Muqbil, dll di bukunya ustadz Askari yang membantaah buku FIranda MA.

      Kometar antum :
      Apakah kita semua telah berpikir bahwa muamalah sebagian asatidzah dan ikhwah Salafiyyun dengan Ihyaa’ At-Turats tidak ada kemaslahatan ? Bukalah mata kita lebar-lebar dan objektiflah !!! Betapa banyak anak-anak yatim yang kurang mampu akhirnya bisa disekolahkan ? Betapa banyak masjid-masjid akhirnya bisa didirikan ? Bukankah dakwah salaf ini tersebar salah satunya karena bantuan Yayasan Ihya’ At-Turats ? melalui fasilitas pengiriman da’i, penyebaran buku dan majalah, serta pendirian stasiun radio. Mungkin satu-satunya kemaslahatan di mata ‘mereka’ hanyalah jika kita memutuskan hubungan dengan Yayasan Ihya At-Turats,……….. sehingga kemudian dana tersebut malah tersalurkan kepada hizbiyyin untuk menyokong aktifitas mereka.

      Jawaban ana :
      Kebenaran itu tidak dinilai degan apa yang antum sebutkan akhi, kebenaran itu ditinjau dengan al-Qur’an dan as-Sunnah dengan pemahaman para salafus shalih. ikhwanulmuslimin banyak juga yang memelihara anak yatim dan mengurus anak jalanan, kenapa tidak sekalian dipuji akhi.?! Dan berapa banyak anak jalanan yang disekolahkan di tempat-tempat mereka, kenapa sekalian di puji akhi.? Yayasan hizbi, susuri, alhuda cimanglid bogor telah banyak membangun masjid dipenjuru Indonesia kenapa sekalian tidak dipuji akhi,? organisasi Muhamadiyah telah mendirikan berbagai fasilitas yang bermanfaat seperti rumah sakit, kenapa tidak sekalian di puji akhi.? Apakah itu semua barometer penilaian kebenaran seseorang atau sebuah yayasan, tanpa melihat, aqidah dan manhaj mereka.

      Komentar antm:
      Jika para masyaikh bisa duduk berdampingan dalam keberbedaan pandangan mereka atas permasalahan Ihya’ At-Turats, mengapa kita tidak ?

      Adapun tentang tuduhan membabi-buta dari sebagian asatidzah ‘mereka’ – apalagi para muqallid-nya – bukanlah sesuatu hal yang aneh kita dengar. Wallaahi, banyak kedustaan di antara tuduhan-tuduhan itu…… Dan yang paling keji – menurut saya – adalah tuduhan bahwa para du’at/asatidzah yang tidak sebarisan dengan ‘mereka’ bermental fulus. Terfitnah karena gelimang dinar Ihya At-Turats. Sehingga, jika mereka memutuskan untuk tidak bermuamalah dengan At-Turats, dapur mereka pun tidak lagi mengepul. Allaahul-Musta’an…..

      Jawban ana :
      Tuduhan membabai buta gimana akhi, antum atau ustadz kami yang menuduh memababi buta..? sebagaian mereka (ustadz kami) itu dari sana, dulu besama mereka, setelah tahu penyimpangan mereka maka mereka berusaha menasehati dan ketika tidak mau maka mereka berlepas diri. Apa yang sebagian mereka katakan adalah pengalaman pribadi yang mereka lihat dan dengar.
      Termasuk ana dulu dari sana bersama mereka. Pada suatu saat ketika ana di Jamilurrahman Jogja sekitar tahun 2004 datang utusan Ihyaut Thurat dari kuawit untuk menemui Abu Nida Jogja, setiba di masjid jamilurrahman dia mengisi . setalah mengisi tepatnya ketika dihalaman masjid utusan ihyaut thurats ini bertemu dengan firanda dan firanda ketika itu mengeritik Abdurrahman abdul khaliq, setelah pembicaran singkat dengn kami (santri Jamil) antara firanda dan utusan dari kuawait itu, lalu utusan tersebut pergi bersama Abu Nida dan yang lain, dan firanda bicara kepada kami (saya dan para santri) “ JANGAN DIKRITIK DULU NANTI TIDAK KELUAR DANANYA” firanda bilang seperti itu, saya lupa ketika itu dia serius ngomong atau bercanda.
      Hanya kepada Allah kita memohon agar diberi petunjuk dan pertolongan dalam menghadapi fitnah ini….

    • Abu Abdillah As Sundawy mengatakan:

      Bismillah Untuk Al-akh Muhammad (semoga Allah memberikan hidayah agar memahami Al-haq) ana cuma menganjurkan antum untuk datang ke Majlis ilmu nya Asatidzah Ahlussunnah (agar antum bisa membuktikan betulkah Asatidzah Salafyyah membabi buta dalam mentahdzir) dan tanyakan kepada mereka perihal tokoh2 sururyyah berikut penyimpangannya,klo antum tidak bisa membuktikan tentang ucapan antum tentunya antum sudah menuduh bahkan mungkin jatuh pada mencela yang di khawatirkan jatuh pada mengghibahinya.untuk di ambil ibrah,dulu sewaktu masih ngaji di tempat nya kang yazid jawas di Masjid At Tiin Taman mini (kitab yang di kaji Riyadhus Shalihin) ana di doktrin oleh salah satu fansnya “jangan ngaji sama ustadz Aseweed (maksudnya Ustadz Muhammad bin Umar As Seweed /afwan gelar ustadz ana sematkan sendiri karena fansnya yazid jawas tidak mengucapkannya) karena mereka mutasyadid (keras) dan serampangan dalam mentahdzir.rupanya doktrin ini sangat berfaidah untuk sebagian orang yang tidak berkeinginan kuat untuk mencari al-haq terbukti dengan adanya beberapa teman ana yang sampai saat ini terlalu berasyik masyuk di tengah ta’limnya da’i turotsyyun.tapi walhamdulillah ana termasuk orang yang penasaran dengan apa yang mereka tuduhkan.dengan memohon pertolongan Allah agar di tunjukan Al-Haq maka ana langkahkan kaki ana untuk ta’lim di tempat da’i salafy dan membuktikan ucapan dan tuduhan mereka.SUBHANALLOH TERNYATA APA YANG MEREKA TUDUHKAN TIDAK ADA SAMA SEKALI PADA MEREKA.Ana lihat mereka hikmah (menempatkan sesuatu pada tempatnya) dalam berdakwah kadang mereka lembut dan terkadang mereka bangkit untuk membantah di sertai dalil dan bukti2 mana kala syubhat yang akan menjadi virus dalam rusaknya manhaj muslimin di sebarkan.apakah membantah kebatilan termasuk keras?Klo ya jawabanya sungguh antum sudah menuduh Ulama salaf yang keras dalam membantah setiap kebatilan,klo antum jawab tidak hati2lah dalam berucap ingatlah kalam hikmah imam Bukhari dalam satu bab kitab nya BAB AL-ILMU QOBLA QAULI WAL AMAL dan ingat pula ayat Allah yang terdapat dalam surat Al-Isra ayat ke 36 “Dan janganlah engkau berbicara persoalan yang tidak engkau ketahui sama sekali tentang ilmunya.Sesungguhnya, penglihatan, pendengaran dan pemikiran akan dipinta pertanggungan jawabnya.”Ahlussunnah senantiasa berjalan di atas hujjah dan bukti bukan di atas prasangka dan duga2 klo al akh masih penasaran dengan penyimpangan mereka tafadhol antum tanyakan kepada Ustadz Abdulloh Al-Jakarta yang trlah memuat tulisan Syaikh Kholid di blog beliau

  2. Abu Abdillah As Sundawy mengatakan:

    Bismillah Subhanallah satu penjelasan yang cukup mengena,untuk Al Akh Muhammad (mudah2an Allah membimbing beliau ke jalan Al-Haq) sering-sering lah berdo’a meminta kepada Allah agar menunjukan yang haq itu haq adanya dan di berikan kekuatan untuk mengikutinya dan menunjukan yang batil itu batil adanya dan di berikan kekuatan untuk bisa menjauhinya,tidak terlepas dari itu sering2lah mengkaji Manhaj yang itu hanya di miliki oleh ahlussunnah salafiyyun,di akui atau tidak di akui da’i2 Turotsyyun bukanlah kelompok yang memahami masalah manhaj atau klo seandainya memahami manhaj pun tapi tidak mereka ajarkan kepada para pengikutnya (pantaskah hal yang seperti ini menisbatkan diri kepada Manhaj Salafunnasshalih?)teramat banyak bukti dari apa yang ana katakan dan terlalu menyita waktu untuk di bahas di sini,tapi sebagai satu bukti di antara sekian bukti (agar tidak di cap menuduh serampangan sebagai mana yang sering di gembar-gemborkan oleh da’i2 hizbiyyah turotsyyah atau bahkan oleh hizbiyyun lainnya semisal Ikhwanul Muflisin dan yang semisal mereka yang mengatakan bahwasannya da’i2 salafyyun hanya serampangan dalam mentahdzir,)inilah di antara bukti penyimpangan da’i2 turotsyyun. Yazid Jawas (semoga Allah memberinya hidayah agar kembali kepada Al Haq) berkolaborasi dengan tokoh hizbiyyah seperti Hidayat Nurwahid (tokoh IM yang terang2an menolak manhaj Salaf) Farid Okbah (berpemikiran takfiri,tokoh yayasan hizbiyyah Al-Irsyad) dan tokoh2 hizbiyyah lainnya dalam menterjemaahkan tafsir ibnu kasir terbitan pustaka imam Syafi’i belum lagi kerja samanya dengan syuhada Bahri (ketum DDII/organisasi yang di dalamnya berkumpul semua aliran menyimpang) dalam beberapa daurah dan tentunya masih ada bukti lain penyimpangan kang yazid jawas ini,inikah kriteria dai salafy?klo akh muhammad jawab iya betapa bertentangan apa yang yajid jawas lakukan dengan kerasnya ulama2 salaf dalam menyikapi ahlul bid’ah.Yang lainnya adalah Hakim Abdat (yang di gelari muhadis oleh fans nya tapi klo menurut kaidah para ulama lebih pas dikatakan Muhadas) sebelum membahas penyimpangan dirinya mungkin ana bertanya sama akh Muhammad,siapakah guru dari Hakim Abdat ini?(tolong di jawab) sebagai pedoman ana ingin sampaikan untuk al akh Muhammad kalam hikmah para ulama di antara nya pernah di ucapkan oleh syaikh Muqbil (semoga Allah merahmati Beliau) “Barang Siapa syaikh nya adalah kitabnya (otodidak tanpa pembimbing) maka kesalahannya akan lebih banyak dari pada benarnya.”selain yazid jawas dan hakim afdat di sana ada Mubarak Bamualim nekatnya dia kuliah di sarang di mana di sana di dakwahkan ilmu filsafat karena hanya ingin melanjutkan study S2 nya.inikah manhaj Salaf?(tolong di jawab) mungkin ini sebagian kecil yang bisa sampaikan silahkan datang ke majlis asatidzah ahlussunnah tentunya dengan niat ikhlas karena Allah semata dan ingin mencari Al-Haq.Untuk ustadzuna Abu Ibrahim Abdulloh Al-Jakarty Jazaakalloh Khoyro atas di muatnya penjelasan Syaikh Abu Abdillah Kholid bin Dhohawi Adh-Dhufairi mudah2an ini menjadi catatan amal shalih di sisi Allah Subhanahu Wata’ala dan mudah2an Allah memberikan ke istiqomahan dalam meniti manhaj yang haq ini.

  3. abu muhammad mengatakan:

    allohu yubarik fiikum

  4. abdullah1982 mengatakan:

    Hidayat Nurawahid Hizbi, Ikhwani

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s