Penjelasan Ringkas Hadits Pertama Dari Arba’iin An-Nawawiyyah

hadits arba'in-jpgDari Amirul Mu’minin Abu Hafs Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu berkata, aku mendengar  Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasalam bersabda :
إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ، وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى ، فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُولِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُولِهِ ، وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لدُنْيَا يُصِيبُهَا ، أَوْ امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا، فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ
“Sesungguhnya amalan itu tergantung dari niat. Dan setiap orang tergantung dari apa yang diniatkannya. Barangsiapa yang niat hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya maka niat hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan barangsiapa yang niat hijrahnya karena dunia yang ingin dia dapatkan atau karena wanita yang dia ingin nikahi maka niat hijrahnya kepada apa yang ia tuju.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Penjelasan singkat tentang hadits
Yang dibahas dalam hadist ini :
Hadits ini membahas tentang kedudukkan niat dalam amal. Amal tidaklah dianggap secara syar’i (tidak sah) kecuali disertai dengan niat.
Penjelasan hadits secara global (umum) :
Hadits ini adalah hadits yang agung, pokok dan poros agama Islam. Bahwasanya seseorang dibalas sesuai dengan niatnya. Ketika seseorang melakukan amalan shalih dengan niat ikhlas mencari ridha Allah maka amalannya diterima. Dan sebaliknya jika seseorang beramal dengan amalan shalih bukan dalam rangka bertaqarub kepada Allah dan bukan dengan niat ikhlas mencari ridha-Nya maka amalannya sesuai dengan apa yang ia niatkan dan amalannya tidak diterima. Di antara niat yang tidak baik adalah ketika seseorang beramal karena tujuan ingin mendapatkan dunia atau wanita dengan amalan shalihnya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyebutkan di antara amalan shalih adalah hijrah, yaitu berpindah dari negeri kafir ke negeri muslim. Bahkan hijrah adalah di antara amalan yang memiliki keutamaan yang besar. Jika dilakukan karena mengharap ridha Allah dan negeri akhirat  maka ia akan mendapatkan pahala dari hijrahnya. Dan barangsiapa yang tujuan hijrahnya untuk meraih dunia dan untuk menikahi seorang wanita maka hijrahnya sesuai dengan apa yang ia tuju dan ia tidak mendapatkan pahala di sisi Allah.
Faidah yang dapat diambil dari hadits ini :
  1. Amalan disyaratkan sah secara syar’i dan mendapatkan pahala harus disertai niat. Dan niat tempatnya di hati tidak dilafadzkan.
  2. Anjuran untuk ikhlas, karena sesungguhnya Allah tidak akan menerima amalan kecuali  jika dilakukan dengan benar dan ikhlas mengharap ridha Allah.
  3. Harus membedakan niat antara ibadah yang satu dengan yang lainnya, dan antara ibadah dengan muamalah atau dengan adat (kebiasaan).
  4. Amalan-amalan yang dapat mendekatkan seseorang kepada Allah ‘Azza wa Jalla apabila dilakukan oleh seseorang sebagai adat (kebiasaan) semata maka tidak mendapatkan pahala, hanya semata-mata perbuatan tersebut. Walaupun amalannya benar sampai dia memaksudkan amalannya dalam rangka bertaqarub kepada Allah.
  5. Hijrah adalah amalan ibadah maka harus diniatkan ikhlas dalam rangka mencari ridha Allah Ta’aala. Bahkan hijrah diantara amalan ibadah yang memiliki banyak keutamaan. Dan hijrah dalam Islam ada dua bentuk sebagaimana pernah terjadi awal-awal islam :
Pertama : Hijrah (berpindah) dari negeri khauf (tidak aman) ke negeri yang aman. Sebagaimana hijrahnya para shahabat kenegeri Habasyah.
Kedua : Hijrah dari negeri kafir ke negeri Islam.  Seperti hijrah para shahabat dari Mekkah (sebelum Fathu Mekkah) ke Madinah.
Hukum Hijrah
Syariat hijrah tetap disyariatkan dan hukumnya sebagaimana datang penjelasannya dibawah ini.
·         Yang hukumnya wajib : yaitu bagi seorang muslim yang mampu untuk berhijrah sedangkan ia tidak  bisa menegakkan dan menampakkan agamanya di negeri kafir tersebut.
·         Yang tidak ada kewajiban baginya hijrah : yaitu bagi orang yang tidak mampu berhijrah. Seperti orang yang sakit atau orang-orang yang lemah dari wanita dan orang yang lanjut usia atau yang serupa dengan mereka.
·         Yang hukumnya dianjurkan : yaitu bagi orang yang mampu untuk berhijrah sedangkan ia bisa menegakkan dan menampakkan agamanya di negeri kafir tersebut.
Ditulis oleh Abu Ibrahim Abdullah bin Mudakir Al-Jakarty
Daftar Bacaan :
·         At-Tuhfah Ar-Rabaniyyah Fii Syarhi Al-Arba’iin Hadits An-Nawawiyyah, Syaikh Ismail bin Muhammad Al-Anshaary
·         Syarh Al-Arba’iin An-Nawawiyyah, Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin
·         Dan lain-lain

3 comments on “Penjelasan Ringkas Hadits Pertama Dari Arba’iin An-Nawawiyyah

  1. Anna kanaya mengatakan:

    Reblogged this on Vivianneo25's Blog.

  2. fajar mengatakan:

    Ass…Ustadz sy mau tanya ni ada hadist nabi mengatakan : Allah tidak m enerima amalan tanpa ilmu ..bsa dijelaskan dalam hadist ini ustadz…atas jawabannya terima ksih..

    • abdullah1982 mengatakan:

      wallahu a’lam jika lafadznya yang seprti yang anda tanyakan. namun jika seseorang beramal dengan tidak sesuai dengan apa yang diajarkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam maka amalannya tertolak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s